Bacaan Niat dan Doa Zakat Fitrah

Pada kesempatan ini kami kembali hadir untuk menyuguhkan materi-materi Pendidikan Agama Islam yang berkaitan dengan amanlan-amalan di bulan suci Ramadhan. Jika sebelumnya kami telah berbagi materi Puasa Ramadhan, materi Shalat Tarawih dan Witir, juga materi Nuzulul Qur'an, maka pada kesempatan ini kami bagikan untuk Anda materi tentang Tata Cara Zakat Fitrah.

Bacaan Niat dan Doa Zakat Fitrah

Pengertian Zakat Fitrah
Sebagaimana yang telah kita ketahui bahwa Zakat merupakan Rukun Islam yang ke-3. Zakat Fitrah adalah zakat untuk menyempurnakan ibadah puasa, manakala ibadah puasa kita kurang sempurna, maka zakat fitrah merupakan upaya penyempurna amalan ibadah puasa kita di bulan Ramadhan. (Buku Kegiatan Bulan Ramadhan, 2015: 10) Zakat membersihkan jiwa kita dari kekikiran dan cinta yang berlebih-lebihan kepada harta benda, zakat juga menyuburkan sifat-sifat kebaikan dalam hati kita dan memperkembangkan harta benda kita. Berbeda dengan Zakat Maal yang mempunyai ketentuan nisab dan kurun waktu tertentu, Zakat Fitrah merupakan kewajiban yang harus dikeluarkan oleh setiap muslim.

Perintah untuk Membayar Zakat Fitrah
Dalil yang memerintahkan kita untuk mengeluarkan zakat antara lain:

QS. At-Taubah: 103
"Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. dan Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui".

QS: Al-Baqarah: 43
"Dan dirikanlah shalat serta tunaikanlah zakat ...." 

QS: Al-Baqarah: 110
"Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat ...." (Quran in Word Vrs. 1.2.0)

Waktu Peyerahan Zakat Fitrah
Batas awal penyerahan zakat fitrah menurut ulama adalah setelah terbenamnya matahari pada akhir bulan Ramadhan. Namun ada juga hadits yang menerangkan bahwa zakat fitrah dapat ditunaikan sejak awal bulan Ramadhan. Adapun batas akhir pembayaran zakat fitrah adalah sampai shalat Idhul Fitri.

Niat dan Doa Zakat Fitrah
Untuk niat mengeluarkan zakat fitrah dapat dibedakan menjadi sebagai berikut:


NIAT ZAKAT FITRAH UNTUK DIRI SENDIRI

نَوَيْتُ اَنْ اُخْرِجَ زَكَاةَ اْلفِطْرِ عَنْ نَفْسِ  فَرْضًا لله تَعَالَى

Nawaitu an ukhrija zakaatal fitri  ‘an nafsii fardlo lillahi ta’ala.

“ Saya niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diri sendiri wajib karena Allah ta’ala”



NIAT ZAKAT FITRAH UNTUK ORANG LAIN

نَوَيْتُ اَنْ اُخْرِجَ زَكَاةَ اْلفِطْرِ عَنْ  ........... فَرْضًا لله تَعَالَى

Nawaitu an ukhrija zakaatal fitri  ‘an ……….. fardlo lillahi ta’ala.

“ Saya niat mengeluarkan zakat fitrah untuk ....... wajib karena Allah ta’ala”


DO’A ZAKAT FITRAH

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، أَلْحَمْدُ لِلَّه رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، أَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّد وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّد، آجَرَكَ اللهُ فِيْمَا اَعْطَيْتَ وَبَرَكَ اللهُ فِيْمَا اَبْقَيْتَ وَجَعَلَنَا لَكَ طَهُوْرًا
آمِيْن

Bismillahirrohmanirrahim, alhamdulillahi robbil ‘alamin, allahumma sholli ‘ala sayyidina muhammad wa ‘ala aali sayyidina muhammad, Ajarokallahu fiimaa a’thoita wa barokallahu fiimaa abqoita wa ja’alanaa laka thohuuron, Amiin..


Semoga Allah memberikan pahala kepadamu dengan apa yang telah engkau berikan dan mudah-mudahan Alllah memberkahi apa yang masih ada padamu dan mudah-mudahan Allah menjadikan kesucian bagi kami dan kamu 

Pada do'a Zakat Fitrah ini, kata yang tercetak merah adalah dhomir (kata ganti) untuk kamu laki-laki, maksudnya jika yang membayar zakat seorang laki-laki
Sedangkan jika yang membayar zakat perempuan, maka kata tersebut diubah menjadi

لَكِ

Jika seseorang mengeluarkan zakat untuk (dirinya sendiri dan keluarganya atau orang yang menjadi tanggung jawabnya) maka, kata tersebut diubah menjadi

لَكُمْ

Untuk lebih jelasnya, niat dan doa zakat fitrah dapat Anda download disini!

Orang yang Berhak Menerima Zakat Fitrah
Setelah zakat terkumpul, maka panitia zakat (amil) segera menghitung jumlah zakat yang diterima dan membagikannya kepada warga yang berhak menerima zakat fitrah. Adapun orang-orang yang berhak menerima zakat fitrah adalah sebagaimana yang telah dijelaskan dalam firman Allah swt pada QS. At-Taubah ayat 60:

golongan orang yang berhak menerima zakat fitrah


Artinya: 
Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, Para mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yuang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana[647].


Berdasarkan firman Allah swt di atas, maka ada 8 golongan orang yang berhak menerima zakat, yaitu: 
  1. Orang fakir: orang yang amat sengsara hidupnya, tidak mempunyai harta dan tenaga untuk memenuhi penghidupannya. 
  2. Orang miskin: orang yang tidak cukup penghidupannya dan dalam keadaan kekurangan. 
  3. Pengurus zakat (amil) : orang yang diberi tugas untuk mengumpulkan dan membagikan zakat. 
  4. Muallaf: orang kafir yang ada harapan masuk Islam dan orang yang baru masuk Islam yang imannya masih lemah. 
  5. Memerdekakan budak: mencakup juga untuk melepaskan Muslim yang ditawan oleh orang-orang kafir. 
  6. Orang berhutang: orang yang berhutang karena untuk kepentingan yang bukan maksiat dan tidak sanggup membayarnya. Adapun orang yang berhutang untuk memelihara persatuan umat Islam dibayar hutangnya itu dengan zakat, walaupun ia mampu membayarnya. 
  7. Pada jalan Allah (sabilillah): Yaitu untuk keperluan pertahanan Islam dan kaum muslimin. Diantara mufasirin ada yang berpendapat bahwa fisabilillah itu mencakup juga kepentingan-kepentingan umum seperti mendirikan sekolah, rumah sakit dan lain-lain. 
  8. Orang yang sedang dalam perjalanan yang bukan maksiat dan mengalami kesengsaraan dalam perjalanannya.

Demikianlah materi zakat fitrah yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat. Kritik dan saran sangat kami harapkan, silahkan luangkan waktu sebentar untuk berkomentar pada form di bawah post ini. Terima kasih.